Tips dan Panduan Membeli Hyundai Avega Bekas

Sejatinya ia adalah Hyundai Accent yang mengalami perubahan transfisik demi penyegaran. Dan jika Accent ber-genre sedan, maka Avega tampil dengan wujud liftback. 


Namun keduanya tetap memiliki spesifikasi teknis yang nyaris identik. Baik dari mesin, suspensi, hingga beberapa komponen kecil lainnya. Yang pasti, model liftback  membuat akses ke bagasi jadi lebih baik dibanding sedan.

Hyundai Avega pertama kali mendarat di lantai showroom  Hyundai pada Juli 2007. Reputasi para pendahulunya, Accent, Verna, dan New Accent tak bisa dipungkiri ikut mendongkrak popularitas Avega.

Seperti kita ketahui, tak sedikit perusahaan taksi yang mengandalkan armadanya dengan sedan asal Korea itu. Dan aplikasi taksi ini menjadi bukti akan kualitas mesin yang diusung sebuah mobil. Baik dari ketangguhan, konsumsi bbm, dan kemudahan perawatan.

Ketangguhan Avega sudah terlihat dari ‘kakak-kakaknya’ ini, tapi gengsinya tidak menurun karena tiada Avega yang dijadikan taksi.

Berkapasitas mesin 1.495 cc 89 dk, Avega bukanlah yang terkuat di kelasnya. Dan jangan berharap ada katup variabel atau teknologi canggih lainnya, karena katupnya saja cuma berjumlah 12.

Tapi justru kesederhanaan mesin itulah yang membuatnya tahan banting dan berharga ramah. Oh ya, Avega juga sudah menggunakan catalytic converter  untuk mereduksi kadar emisi gas buangnya.

Konsep two box  yang digunakannnya juga membuat pajak tahunannya menjadi murah. Avega 2007 sampai 2009 berada di rentang pajak Rp 1,1 juta hingga Rp 1,5 juta. Tak heran selain Trajet, Avega adalah unit yang paling tinggi volume penjualan mobkasnya.

Sejarah Hyundai Avega di Indonesia


Pertama kali muncul pada Juli 2007, Hyundai Avega tampil dalam 3 varian: G, GL, dan SG. Tipe G adalah versi entry level  dengan kelengkapan standar paling minimal. Bahkan rodanya masih menggunakan pelek kaleng dan dop, sementara kacanya harus dibuka-tutup dengan tuas engkol. Sedangkan SG adalah versi paling komplet.

Di awal 2009 terjadi penyegaran pada Avega. Varian SG dilengkapi spoiler  belakang model duck tail  yang menawan. Bentuk foglamp  pun diubah jadi bulat sehingga tampangnya jadi lebih manis.

Awal 2010, trim  G ditiadakan dan diganti dengan GX. Meski tetap merupakan versi terendah, namun sudah dibekali pelek alloy  dan power window  untuk kenyamanan. PT Hyundai Mobil Indonesia (HMI) juga meluncurkan SG versi terbatas, yaitu SG Limited. Perbedaan paling mencolok terutama di soal warna.

Akhirnya setelah IIMS 2010, SG menjadi purnawirawan. Varian top of the line  Avega kini ditempati oleh model Sporty.

Panduan Membeli Hyundai Avega Bekas


Transmisi otomatis
Periksa kondisi oli transmisi dengan cara di-scan  di bengkel terpercaya. Atau lakukan tes jalan untuk melihat kondisinya. Letakkan tuas transmisi di posisi D, lalu jalankan di kecepatan normal.

Girboks yang bermasalah biasanya saat berjalan, akan mengunci di gigi 3. Transmisi ini tidak mau turun ke gigi 2 maupun gigi 1, juga tidak mau naik ke gigi 4 meski kecepatan sudah mencukupi. Gear  baru akan berpindah ke 1 jika mesin dimatikan dulu.

Timing belt
Timing belt  yang bermasalah ditandai dengan suara kasar saat mesin sedang idle  (stasioner). Namun umumnya komponen ini jarang bermasalah dan tahan hingga 60 ribu km. Namun jika tak mau ambil risiko, segera ganti timing belt  setelah Anda membeli Avega incaran.

Suspensi
Intip ke bagian kolong dan perhatikan secara visual. Pastikan tidak ada rembesan oli di batang sokbreker. Atau jika sedang melakukan tes jalan, sokbreker yang malfungsi ditandai dengan bantingan mobil yang terlalu empuk dan mengayun.

Bushing stabilizer
Jika timbul suara “gluduk-gluduk”  saat tes jalan, maka bunyi itu timbul dari bushing stabilizer.  Komponen ini cukup diganti dengan biaya Rp 80 ribu sepasang. 

Bodi
Perhatikan dengan seksama bentuk bodi. Jika bekas terjadi tabrakan hebat, maka lekuknya terlihat miring dan tidak simetris. Begitu pula dengan celah antarpanel, patut dicurigai jika ada kerenggangan yang terlalu rapat atau terlalu lebar.

Engsel-engsel pintu
Lihat apakah mekanismenya lancar apa tidak. Jangan sampai ada bunyi atau karat yang mengganggu kinerjanya. Tapi masalah ini mudah diselesaikan dengan lubrikan yang dijual umum.

Batang hidraulis liftback
Kondisi komponen ini juga mudah dipantau mata. Lihat apakah ada lumeran oli tanda batang hidraulis alias soknya sudah tak lagi fit. 

Tips Memilih Hyundai Avega Bekas


Hyundai Avega adalah mobil yang nyaris bebas masalah. Teknologi yang digunakan memang biasa saja, namun ketangguhannya luar biasa. Perawatannya mudah dan onderdil melimpah, terutama karena ia banyak memakai onderdil yang sama dengan pendahulunya.

Timing belt  menjadi bagian yang wajib diperiksa bila Anda membelinya dalam kondisi bekas. Bila putus, maka kerusakan komponen dan biaya perbaikan akan membengkak. Selebihnya, mesin Avega sudah terbukti keandalannya.

Sebagai pilihan, Topgir merekomendasikan varian SG sebagai varian menarik di dinasti Avega. Fiturnya berlimpah, dengan jok, shift knob,  serta lingkar kemudi dibungkus kulit. Di interior juga terdapat ornamen bercorak Kevlar yang menyumbangkan kesan elegan.

Meski sistem tata suaranya biasa saja, tapi head unit single  DIN telah dilengkapi slot  USB untuk mendengarkan lagu favorit dari flashdisk.  Parkir pun lebih mudah berkat tersedianya sensor parkir di bumper belakang.
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel